BKKBN Jatim Libatkan Media untuk Percepatan Penurunan Stunting

Xposetv, Surabaya – Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur terus berupaya melakukan percepatan penurunan stunting, salah satunya dengan sinergi insan jurnalistik. Gencarnya pemberitaan dan edukasi terkait stunting kepada masyarakat melalui media massa diharapkan bisa meningkatkan pemahaman masyarakat akan pentingnya pemenuhan nutrisi.

Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur, Maria Ernawati mengatakan berbicara tentang penurunan angka stunting sangat luas, mulai dari remaja, persiapan pernikahan, Pasangan Usia Subur (PUS) yang merencanakan kehamilan, wanita hamil, PUS yang memiliki bayi dibawah usia dua tahun (baduta), PUS yang memiliki bayi usia lima tahun (balita).
“Saat ini masyarakat sudah familiar dengan kata stunting, sehingga Penyuluh KB kalau bicara dengan orang tua yang anaknya stunting tidak bisa langsung menyatakan stunting tetapi menggunakan pilihan kata yang lebih halus yaitu balita atau badutanya beresiko,” kata Erna di depan perwakilan wartawan yang ditemui di ruang kerjanya, Selasa (15/03).

Bacaan Lainnya

Erna menjelaskan diharapkan setiap media massa bisa memberikan edukasi terkait stunting dengan bahasa yang lebih mudah diterima oleh masyarakat dan sesuai dengan segmentasi pembaca atau penonton media massa tersebut. Sehingga program pemerintah dalam rangka penurunan angka stunting di tahun 2024 bisa terealisasi.

๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡ฉ CATATAN REDAKSI: ๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡ฉ Apabila ada pihak yang merasa dirugikan dan/atau keberatan dengan penayangan artikel dan/atau berita dan atau konten video tersebut di atas, Anda dapat mengirimkan artikel dan/atau berita berisi sanggahan dan/atau koreksi dan/atau hak jawab kepada Redaksi kami, sebagaimana diatur dalam Pasal 1 ayat (11) dan (12) Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers.๐Ÿ‘ Artikel/berita yang dimaksud dapat dikirimkan melalui email redaksi: xposetv0@gmail.com. Terima kasih.๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿ‘

Pos terkait

Tinggalkan Balasan